10 Aksi Perampokan Cyber Crime Terbesar Di Dunia

10 Aksi Perampokan Cyber Crime Terbesar Di Dunia – Perampokan Perampokan yang menggunakan cara tradisional, seperti mengunjungi bank secara langsung dan menodongkan senjata, tampaknya sudah ditinggalkan dan hanya tersisa di film-film Hollywood. Sistem keamanan yang semakin ketat dan kompleks dari suatu perusahaan atau bank membuat pembobolan bank menjadi tidak mungkin atau sarat dengan risiko.

10 Aksi Perampokan Cyber Crime Terbesar Di Dunia

Sumber : merdeka.com

Namun, perkembangan internet telah memberikan kesempatan kepada para perampok untuk bertindak di dunia maya. Apa yang bisa lebih aman daripada merampas uang melalui Internet atau hanya data penting (seperti kata sandi)? Perampok Cyber juga bisa dengan mudah menghilang tanpa meninggalkan identitas apapun.

Sejak mulai menyebar luas pada 1980-an, sejauh ini perampokan cyber paling mengejutkan dan sukses dalam sejarah. Peretas tidak hanya mencuri data penting, tetapi juga mencuri dana triliunan rupee. Berikut ini adalah perampokan cyber paling sukses dalam 10 tahun terakhir yang dihimpun oleh Merdeka.com.

1. Pencurian 1,2 Miliar Username Dan Password Oleh Hacker Rusia

Sumber : wowkeren.com

Di pertengahan tahun ini, kepanikan masif terkait masalah pencurian data internet terbesar dalam sejarah adalah pencurian 1,2 miliar username dan password di seluruh dunia. Menurut laporan, perampokan cyber ini direncanakan oleh organisasi kriminal Rusia.

Berhasil menggunakan data pengguna penting untuk menempati tidak kurang dari 420.000 situs. Kisaran dari situs kecil hingga situs perusahaan besar berhasil merambah. Menurut informasi dari beberapa media, situs 500 perusahaan besar dibajak oleh Organisasi Kriminal.

Untungnya, semua data ini hanya digunakan untuk menyebarkan spam atau email. Menurut laporan, pemerintah Rusia tidak ada hubungannya dengan perampokan online di seluruh dunia.

2. Perampokan Bank Sumitomo Mitsui

Sumber : liputan6.com

Pada awal tahun 2004, ada kasus yang mengejutkan terkait dengan pencurian internet. Korban saat itu adalah bank Jepang bernama Sumitomo Mitsui. Pencurian dana bank oleh Mitsui tidak dilakukan di Jepang, melainkan melalui cabangnya di London, Inggris.

Menurut kabar, sekelompok peretas berhasil mencuri dana dalam jumlah besar sebanyak US $ 420 juta atau Rp5 triliun! Mereka berhasil menggunakan spyware yang disebut “keyloggers” untuk meretas sistem keamanan bank Mitsui.

Mereka juga berencana membagi uang itu menjadi 10 rekening bank berbeda untuk memastikan pendapatan. Tindakan cepat para pihak yang terlibat berhasil menangkap seorang hacker Israel bernama Yeron Belondi, dan diikuti para hacker lainnya.

Baca juga : Sederet Perampokan Sadis Yang Terjadi di Indonesia

3. Pencurian Rp 550 Miliar Dari Kartu Kredit

Sumber : metro.tempo.co

Hacker sekali lagi membuat banyak bank yang memberikan layanan kartu kredit korbannya. Sebelum kartu tersebut akhirnya digunakan, beberapa peretas diketahui mendaftarkan diri sekaligus melalui beberapa layanan kartu kredit.

Para peretas yang termasuk dalam lingkaran mafia global ini meretas sistem perbankan untuk menambah jumlah pada kartu kredit prabayar yang sebelumnya mereka terima. Yang lebih mengejutkan adalah mereka mengirim beberapa penjahat lain untuk menggunakan kartu kredit tersebut untuk menarik uang dari ATM di seluruh dunia, sehingga tidak mudah dilacak.

Sekitar delapan orang ditangkap di New York, mencoba mendapatkan $ 2,7 juta dari dua ATM yang berbeda. Padahal, setelah menginterogasi delapan orang tersebut, total dana yang dicuri mencapai 45 juta dolar AS, lebih dari 550 miliar rupiah.

4. Pembobolan Bank Swedia Dengan Virus Trojan

Sumber : nasional.kompas.com

Sebuah bank Swedia bernama Nordea menjadi korban kekejaman awal kuda Troya baru pada tahun 2007, yang dirancang untuk mencuri detail akun dan sandi korban. Pihak bank mengatakan jika ada lebih dari 250 nasabah yang terkena pencurian online.

Menurut laporan, pencurian tersebut direncanakan oleh Mafia Rusia dan berhasil mencuri dana klien lebih dari 12 miliar rupiah. Kuda Troya berfungsi untuk merekam aktivitas perbankan para pelanggan yang menggunakan komputer. Caranya sangat sederhana, saat menggunakan website Nordea, virus dapat merekam angka atau huruf yang diketik pengguna di keyboard.

Untuk mengalihkan perhatian, peretas akan menampilkan notifikasi kepada pelanggan saat memasukkan data berupa username dan password, serta saat website Nordea ditutup.

5. Perampokan Tunggal Bank Oleh Hacker ‘Soldier’

Sumber : wallpostnow.blogspot.com

Menggunakan nama samaran “prajurit”, seorang hacker berhasil membobol tiga bank sekaligus! Ketiga bank tersebut adalah Chase Bank, Wells Fargo Bank dan Bank of America. Di tiga bank tersebut, Soldier berhasil membobol 3.500 rekening nasabah.

Setiap hari tentara bisa mendapatkan sekitar 200 juta rupiah. Selama enam bulan beroperasi, Solider berhasil mencuri dana hampir 40 miliar rupiah.

Para prajurit menggunakan perangkat virus yang disebut SpyEye untuk menyerang situs ketiga bank ini. Demikian pula, peretas juga sangat pintar, mengirim uang ke dua pelanggan terlebih dahulu, lalu ke dia. Oleh karena itu, situasi ini sulit dideteksi dan terlihat seperti peredaran uang bank yang legal.

6. Pencurian Bitcoin Rp 15 miliar

Sumber : kumparan.com

Sebagai mata uang baru, Bitcoin telah menjadi sasaran empuk para peretas. Mata uang digital yang biasanya digunakan untuk transaksi online tidak perlu memberikan akses berlisensi ke bank-bank besar di seluruh dunia.

Sayangnya, belum lama ini, inputs.io, salah satu server yang menyediakan dan menyimpan Bitcoin, diretas. Peretas menggunakan email yang penuh dengan virus, yang dapat menyebabkan kesalahan sistem pada server utama. Hasilnya, 4.100 BTC atau setara dengan 15 miliar rupee Bitcoin dicuri.

Mengingat Bitcoin sulit dilacak, menemukan peluang bagi pencuri Bitcoin sangat sulit. Oleh karena itu, banyak orang yang mengklaim bahwa Bitcoin adalah mata uang yang sangat mudah untuk dicuri.

7. Pencurian Data Masif Penduduk Arizona, Amerika

Sumber : wartainfo.com

Peretas jahat atau penjahat dunia maya tidak hanya menargetkan bank atau nasabah bank, tetapi warga sipil juga dapat dengan mudah menjadi sasaran, terutama karena beberapa orang memiliki pertahanan yang lemah terhadap serangan semacam itu.

Arizona adalah sebuah negara bagian di Amerika Serikat, yang menjadi saksi adalah seorang hacker tak dikenal yang mencoba mencuri data dari penduduknya. Ya, 149 dari setiap 100.000 penduduk Arizona melaporkan pencurian identitas.

Dengan mendapatkan data warga yang berisi email dan konten lainnya, peretas dapat menyamar sebagai pembayar pajak dan membajak pengembalian pajak yang seharusnya menjadi milik penduduk Arizona. Sekalipun keuntungan yang dihasilkan tidak langsung bernilai jutaan dolar, tindakan ini masih bisa membuat para peretas ini puluhan juta rupee sekaligus.

Baca juga : 6 Aksi Pembunuhan Sadis di Indonesia

8. Perampokan Internet Rp 2,5 Tiliun Oleh Hacker-hacker Belia

Sumber : play303news.com

Tidak ada yang mengira bahwa remaja akan menimbulkan masalah bagi badan intelijen seperti FBI. Beberapa tahun yang lalu, FBI melaporkan bahwa beberapa jaringan hacker internasional berhasil mencuri uang melalui dunia maya hingga 205 juta dollar AS (sekitar 2,5 triliun rupiah)!

Menurut penyelidikan lebih lanjut, anggota jaringan peretas masih sangat muda, dan anggota tertua hanya berusia 22 tahun. Yang lainnya hanya remaja. Jumlah total anggota organisasi peretas yang ditangkap mencapai 28.

Di saat yang sama, salah satu anggota termuda yang dikenal dengan alias Mir Islam JoshTheGod ini juga dikenal sebagai anggota jaringan hacker UGNazi.

9. Peretasan Perusahanan TJX Oleh Hacker Legendaris

Sumber : markey.id

Salah satu kasus peretasan paling terkenal yang menarik perhatian peretas legendaris Albert Gonzales adalah kasus peretasan basis data jaringan perusahaan TJX. TJX adalah perusahaan perdagangan yang bertanggung jawab atas perusahaan ritel seperti TJ Maxx, Marshall’s dan HomeGoods.

Saat Gonzales dan 11 temannya diretas, data sekitar 94 juta kartu kredit dari pelanggan TJX terungkap di seluruh dunia. Baju yang diluncurkan tahun 2006 ini membuat Gonzales mendekam di penjara selama 40 tahun.

Salah satu alasan mengapa mudah untuk menginvasi situs TJX adalah karena tidak adanya firewall, yang sebenarnya bertanggung jawab untuk melindungi situs tersebut.

10. Pencurian 134 Juta Data Pelanggan Heartland Payment Systems

Sumber : warungkomputer.com

Itu tidak hanya dianggap bertanggung jawab atas invasi situs web TJX. Albert Gonzales (Albert Gonzales) juga berada di balik peretasan database milik penyedia layanan transaksi kartu kredit Heartland Payment Systems.

Beragamnya transaksi di jaringan perusahaan membuat Gonzales dan lainnya tidak ragu-ragu untuk mendapatkan data dari server Heartland Payment Systems. Jumlah akhir data kartu kredit yang didapat sangatlah besar, sebanyak 134 juta kartu kredit.

Jika Gonzalez hanya menarik 1 dolar AS dari setiap kartu, maka keuntungannya akan mencapai 134 juta dolar AS atau 1,6 triliun rupiah. Dalam kasus ini, Gonzalez terus menggunakan virus SpyWare untuk mendapatkan jutaan data pengguna.

shares